Untuk Yang Termanis

Bingung.

Hampir 4 jam lebih aku termangu memandangi monitor pc yang udah gak seksi lagi. Aku bingung banget untuk memikirkan apa yang seharusnya ditulis. Menulis tentang sebuah rupa objek yang manis walaupun tak terlihat raganya. Intinya, bingung aja mau bikin prolog kayak apa. Kamu tau gak apa itu prolog? Tanya kakakmu aja deh kalo kamu gak tau. Dia lebih jago untuk soal menari-nari dengan kata-kata indah. Kakakmu manis yah.

Aku tau kok.
Kamu juga pasti tau.
Kalo yang manis itu emang enak. Yang manis itu emang nikmat. Yang manis itu emang sedap.Yang manis itu….ya…kamu. Kamu yang termanis.

….

Kamu tau gak?
Sebenarnya, draft tulisan ini sangat berbeda jauh dengan draft tulisan yang sebelumnya. Aku kan udah ngomong sama kamu sebelumnya. Aku juga udah janji kan sama kamu sebelumnya?

Aku waktu itu kan udah janji kalo mau bikin tulisan tentang kamu. Tapi apa yang kamu liat sekarang, sangat berbeda jauh dengan tulisan yang gagal di publikasikan karena sepupuku muntah di laptopku. Kamu ingat kan? Aku kan udah cerita soal ini kemarin sore. Masih inget kan? Yang sepupuku muntahin laptop aku itu looh….inget kan? Anak manis gak boleh pikun.

Aku bete banget deh. Udah nulis panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget tapi dimuntahin gitu aja sama sepupu kecilku. Belum disave pula. Ah pokoknya bete. Mana koneksi internet mati gara-gara ujan di hari Jum’at kemarin. Rumahku aja jalanannya ampe banjir. Rumahmu banjir gak? Rumahku banjir dong, tapi semata kaki doang.

Kamu tau gak, aku bikin tulisan ini start dari jam 10 malem dan selesai jam 1 pagi. Aku rela begadang gini cuma buat kamu loooh.

EH! Tapi…kenapa jadi aku yang curhat sih? NGOK!

….
Yang aku tau selama ini, kamu itu rambutnya panjang, pake kaca mata ungu tua yang lebih kemerah-merahan kalo dilihat dari kejauhan. Terus kulitmu itu wanita Jawa banget. Aku juga orang jawa looh. Menurut aku, orang Jawa itu manis-manis. Tapi mau semanis apapun senyumku, senyum kamu tetap yang paling manis. Karena kamu yang termanis.

….

Waktu aku pertama kali aku nge-invite pin bbm kamu, aku takut untuk melihat dp kamu. Gak tau kenapa aku malah jadi takut. Padahal gak ada satupun hal yang harusnya bikin aku jadi penakut. Tapi tetep aja aku ngerasa takut. Sebenarnya, kamu ini hantu atau nenek sihir sih? Antara takut di hantui dan takut di sihir. Aku cuma takut kalo pada akhirnya setelah melihat dp kamu, aku mendapat kesimpulan bahwa ternyata kalo kamu itu….manis banget. KAMU YANG MANIS BANGET!!!

….

Terkadang, aku liat kamu galak banget di twitter. Terkadang, aku liat kamu galau banget di twitter. Tapi menurut aku itu wajar, aku juga melakukan hal yang sama kok kalo lagi galau atau kesel. Tapi mau segalak dan segalau apapun kamu, tetep aja deh ya!! KAMU ITU EMANG MANIS BANGET!! KAMU YANG PALING MANIS!!

Eh iya (jangan liat fotonya dulu), aku baru inget, aku pernah lihat dp bbm kamu yang lagi manyun. Aku mau banget bisa manyun kayak kamu. Manyunnya kamu ituh lebih menggelora dan spektakuler dari pada Jambul Khatulistiwa-nya Teh Rini. Sumpeh deh! Aku mau banget! Ampe aku nyoba narsis dengan gaya eksotis. Meskipun tampang miris yang penting eksis! Nih!
Yang satu ini, aku nyoba buat manyun se-minimalis mungkin. Lihat deh mata aku. Lihat deh bibir aku. Gak simetris abis. Emang deh yah, cuma kamu yang paling manis!
Kalo yang ini, aku nyoba bikin struktur wajahku menjadi terlihat manis yang simetris.
Ngerti manis yang simetris gak?
Jadi, manis yang simetris itu adalah….hmmm….KAMU NGACA AJA DEH! COBA LIAT WAJAH KAMU DIKACA! MANIS SIMETRIS BANGET KAN?! EMANG DEH YAH, KAMU EMANG YANG PALING MANIS!

Kalo yang ini….hmmm…no…comment….

Kalo yang ini, manyunnya sih oke. Tapi ada yang kurang aja. Tapi apa ya??
Hmm…
Kayaknya sih….kurang…hmm….kurang….
KURANG MANIS KAYAK KAMU!
EMANG DEH KALO KAMU ITU YANG PALING MANIS!
Kalo yang ini….
INI BUKAN AKU!
BUKAN AKU!
THAT’S NOT ME!
BUKAN!
BUKAN AKU!
POKOKNYA ITU BUKAN AKU!
TITIK!

….
Kamu tau gak? Mau nyoba ngikutin gaya manyunmu kayak gimana pun, aku gak akan pernah bisa. Gak akan pernah bisa manyun seindah kamu. Kamu aneh ya, manyun aja masih aja keliatan manis. Emang deh yah, kamu itu manis banget.

Aku aja ampe tau kalo kamu itu orangnya kayak gimana. Meskipun gak keseluruhan sih. Padahal kan kita belum pernah tatap muka yak? Kepoin kamu aja gak pernah. Sumpeh deh.

Ibarat kata, kamu itu sebutir gula, dan aku jadi semutnya. Jadi, mau kayak gimana pun, aku selalu ada dan mencari-cari di mana keberadaanmu. Tapi aku gak kepo loooh, sumpeeh deh. Ini hanya soal naluri. Naluri seorang lelaki yang sudah melakoni hobi menyendirinya lebih dari 1 tahun. Mereka yang seperti aku pasti lebih mudah memahami karakter seseorang, termasuk wanita.
….
Hmm…kamu tau kecap gak? Kecap itu meskipun hitam, tapi rasanya manis. Hitam manis kayak kamu. Karena kamulah yang termanis.

Abis baca ini, kamu langsung senyum ya. Senyum semanis-manisnya kamu kalo lagi senyum. Maaf ya kalo jelek.

Hmm…udah larut malam nih. Bulu kudukku sedikit berdiri. Aku mula ngerasain hal aneh aja. Aku udah denger suara pintu rumah aku diketok 2 kali. Ngerasain kayak ada yang ngobrol di ruang tamu. Ini serius. Udahan ya.

Sekian untuk kamu yang termanis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s